Cabut Waitlist, Google Bard Kini Sudah Bisa Diakses Semua Orang

Cabut Waitlist, Google Bard Kini Sudah Bisa Diakses Semua Orang

Google telah menghentikan waitlist untuk mengakses Bard. Kini, siapa saja sudah bisa mencoba fitur chatbot AI terbaru buatan mereka.

Bard, layanan AI dari Google kini dapat diuji coba oleh siapapun. Sebelumnya, untuk menggunakan Bard, pengguna perlu menunggu waitlist.

Pada bulan Februari lalu, Google meluncurkan Bard, layanan AI percakapan eksperimental yang berbasis LaMDA.

Di awal peluncurannya, Bard masih memiliki batasan penggunaan pada sejumlah kecil orang dan area tertentu serta harus mendaftar ke waitlist untuk bisa mencobanya.

Kini, perusahaan telah menyatakan bahwa Google mencabut waitlist Bard pada acara Google I/O 2023 beberapa hari yang lalu.

Oleh karena itu, siapa saja yang berasal dari mana saja di seluruh dunia dapat melakukan uji coba menggunakan Bard dengan mengakses laman bard.google.com.

Untuk lebih meningkatkan chatbot, saat ini dimaksudkan untuk bekerja dengan tim yang lebih besar.

Saat Google menghapus waitlist dari Bard, sekarang Bard dapat diakses oleh pengguna di lebih dari 180 negara dengan menggunakan berbahasa Inggris.

Untuk melakukan ekspansi secara global, Bard kini dapat menggunakan bahasa Jepang dan Korea. Sementara itu, Bard juga akan segera mencakup 40 bahasa lainnya.

Bard baru saja memperoleh kemampuan baru yang ditujukan untuk membantu pengguna yang bekerja dengan perangkat lunak dan kegiatan pemrograman. 

Google baru-baru ini mengungkapkan bahwa mulai minggu depan, layanan AI ini akan meningkatkan kutipan kode dengan menawarkan tautan yang mengarahkan pengguna ke blok kode atau bahasa kutipan tertentu.

Hal tersebut terungkap selama acara Google I/O 2023. 

Selain itu, tombol “Ekspor” pada Google Colab akan segera ditambahkan ke Replit, dengan penekanan awal pada interaksi Python.

Pembaruan lainnya yang didapatkan Bard adalah mode gelap yang bisa dipilih pengguna saat menggunakannya.

Dilansir dari Gizchina, dalam beberapa bulan mendatang, Bard juga akan dapat menghasilkan gambar menggunakan AI.

Untuk melakukan fungsi ini, Google akan menggabungkan Bard dengan pembuat gambar Adobe Firefly AI. 

Selain itu, Google kabarnya juga mencoba untuk mengintegrasikan Bard ke dalam aplikasi Google Workspace seperti Gmail, Google Docs, Spreadsheet, dan Google Maps. 

Setelah Bard selesai diintegrasikan, pengguna akan bisa mengekspor balasan atau teks yang ditampilkan oleh Bard secara langsung ke Google Docs atau Gmail.

iPhone 15 Pro & Pro Max Diprediksi Akan Mengalami Kenaikan Harga

iPhone 15 Pro dan iPhone 15 Pro Max yang direncanakan rilis pada September 2023 mendatang dikabarkan akan mengalami kenaikan harga.

iQOO Z8 Siap Rilis Akhir Agustus, Ini Bocoran Spesifikasinya!

Vivo sebentar lagi akan merilis iQOO Z8 pada 31 Agustus 2023. Begini detail spesifikasinya!

Rumor iPhone 16 Pro: Layar Lebih Besar hingga Jaringan 5G yang Lebih Cepat!

Meski pengumumannya masih lama, sudah banyak rumor yang beredar terkait iPhone 16 yang akan diluncurkan.

Twitter (X) Bakal Punya 3 Level Premium, Ada yang Full Bebas Iklan!

Layanan premium X yang terbagi menjadi tiga tingkatan akan segera diuji coba. Masing-masing tingkatan memiliki kemampuan dan tarif yang berbeda.

Codename Ubuntu 23.04 Terungkap, Bernama Lunar Lobster?

Launchpad dan Twitter official Ubuntu memberi 'clue' nama terbaru dari Ubuntu 23.04.

Saingi ChatGPT, Google Bard Kini Bisa Terhubung ke Gmail hingga YouTube

Bard yang terintegrasi dengan produk Google lain kini dapat melakukan banyak hal, misalnya seperti membuat resume untuk surat lamaran kerja.