Pengguna MacBook Kini Bisa Jalankan Windows 11 Pro dan Enterprise

Pengguna MacBook Kini Bisa Jalankan Windows 11 Pro dan Enterprise

Microsoft kini mengizinkan pengguna MacBook untuk menjalankan OS Windows 11 pada perangkatnya dengan batasan tertentu.

Microsoft mengumumkan bahwa kini perangkat Windows 11 bisa dijalankan di laptop keluaran Apple, MacBook berbasis ARM menggunakan aplikasi virtualization Parallel Desktop.

Kabar tersebut disampaikan dalam pengumuman yang dirilis melalui laman resmi Microsoft.

Berdasarkan keterangan dari Microsoft, pengguna MacBook dengan chipset berbasis ARM kini bisa menjalankan OS Windows 11 versi Pro dan Enterprise menggunakan Parallel Desktop versi 18

Meskipun begitu, Windows 11 yang dijalankan di MacBook dengan prosesor (CPU) Apple M1, M2, dan lainnya yang menggunakan Parallel Desktop memiliki beberapa keterbatasan. 

Seperti keterbatasan menggunakan beberapa teknologi software yang biasa digunakan di Windows 11 untuk menjalankan berbagai game dan aplikasi visual, seperti software DirectX 12 dan OpenGL3.3.

Pengguna juga tidak bisa memakai fitur virtualization yang ada di Windows 11 seperti fitur Windows Subsystem for Android, Windows Subsystem for Linux, Windows Sandbox, hingga Virtualization-based Security (VBS). 

Selain itu, aplikasi Windows 11 yang berjenis 32-bit ARM juga tidak bisa dijalankan oleh pengguna MacBook.

Hal itu dikarenakan fitur tersebut hanya diizinkan untuk menjalankan aplikasi berbasis 64-bit ARM via Parallel Desktop. 

Kendati demikian, meskipun banyak keterbatasan, namun langkah Microsoft yang merestui penggunaan Windows 11 di MacBook berbasis ARM via Parallel Desktop ini bisa dikatakan merupakan hal yang baik.

Sebab sebelum adanya kebijakan ini, Microsoft hanya mengizinkan Windows 11 berjalan di laptop/PC berbasis ARM melalui fitur Cloud PC yang ada di dalam layanan Windows 365.

Selain itu, laptop/PC MacBook terbaru dibekali dengan chipset Apple M1 dan M2 dan dibangun berbasis ARM.

Oleh karena itu, chipset ini sulit dijalankan dengan sistem operasi (operating system) Windows 11 secara virtual dikarenakan permasalahan pada lisensinya.

Untuk menggunakan fitur tersebut, pengguna MacBook dikenakan biaya berlangganan Windows 365 terlebih dahulu dengan harga termurah yakni USD 31 atau sekitar Rp. 471 ribu per bulannya.

Sementara untuk seluruh fitur Windows 11 yang dilarang di Parallel Desktop tadi bisa dijalankan sepenuhnya jika pengguna memakai fitur Cloud PC di layanan Microsoft 365.

Apple Hentikan Pengerjaan Layar MircroLED di Apple Watch

Apple hentikan pengerjaan layar MicroLED untuk jam tangan pintar Apple Watch. Ini alasannya.

Google Search Kini Bisa Pecahkan Soal Trigonometri hingga Kalkulus

Melalui Google Search dan Google Lens, pengguna bisa mendapatkan bantuan untuk mengerjakan soal rumit seperti trigonometri, kalkulus, geometri, hingga fisika.

Bocoran Samsung Galaxy A25 5G, Punya Kamera Utama 50MP!

Samsung dikabarkan akan segera merilis seri ponsel Samsung Galaxy A25 5G. Ini bocoran spesifikasinya!

Instagram Uji Carousel Kolaboratif dengan Postingan Milik Teman

Setelah Instagram meluncurkan fitur kolaborasi dalam postingan dan reel, aplikasi milik Meta itu kini menguji carousel kolaboratif dengan konsep lebih baru.

Realme Narzo 60x 5G Resmi Dirilis dengan Harga 2 Jutaan!

Realme Narzo 60x 5G resmi dirilis dan dibanderol mulai harga 2 jutaan saja. Begini detail spesifikasinya!

Bocoran Windows 12 Telah Beredar, Siap Rilis Tahun Depan?

Bocoran Windows 12 telah ramai diperbincangkan di Internet dan diprediksi akan rilis tahun 2024. Seperti apa tampilannya?